Sebilangan besar barisan depan yang dijangkiti sepenuhnya divaksinasi menunjukkan gejala ringan, kata wakil DG kesihatan | Malaysia


Datuk Dr Hishamshah Mohd Ibrahim berkata, seramai 1,494 kakitangan berada di Kategori Satu sementara 3,256 di Kategori Dua. – Gambar Bernama

KUALA LUMPUR, 30 Julai – Sebilangan besar barisan depan yang diberi vaksin sepenuhnya di kemudahan kesihatan tidak menunjukkan gejala (Kategori Satu) atau hanya gejala ringan (Kategori Dua) ​​ketika mereka dijangkiti Covid-19, kata timbalan ketua pengarah Kesihatan (Penyelidikan dan Teknikal) Sokongan) Datuk Dr Hishamshah Mohd Ibrahim.

Hingga kini, katanya, sejumlah 4.761 daripada 246.242 pegawai Kementerian Kesihatan (KKM) yang diberi vaksin sepenuhnya telah dijangkiti virus tersebut.

Bagaimanapun, katanya, hanya lapan kakitangan berada di Kategori Tiga dan tiga kakitangan berada di Kategori Empat sementara tidak ada yang dirawat sebagai pesakit Kategori Lima di unit rawatan rapi (ICU).

“Kakitangan ini bekerja dalam kondisi di mana risiko jangkitan sangat tinggi, sehingga infeksi masih dapat terjadi bahkan setelah mereka menyelesaikan kedua-dua dos vaksin.

“Satu-satunya perbezaan adalah bahawa vaksinasi lengkap pekerja kesihatan ini yang terdedah kepada jangkitan setiap hari, dapat melindungi mereka dari mendapat jangkitan parah dan masuk ke dalam kategori serius,” katanya semasa persembahan maya mengenai vaksin Covid-19 dengan media .

Dr Hishamshah berkata, seramai 1,494 kakitangan berada di Kategori Satu sementara 3,256 di Kategori Dua.

“Kami menginginkan situasi yang sama untuk semua orang … jika orang yang diberi vaksin dijangkiti virus Covid-19, mereka akan dilindungi dari terkena penyakit serius,” katanya.

Sementara itu, katanya Labuan, yang sebelumnya mencatat sejumlah besar kes positif Covid-19, kini hanya melihat dua pesakit di ICU setelah proses vaksinasi di Wilayah Persekutuan meningkat.

“Begitu juga, kita melihat tren yang sama di Sarawak di mana pada masa ini kurang pesakit yang dimasukkan ke ICU dan kadar vaksinasi semakin meningkat,” katanya.

Dia juga mengisyaratkan bahawa beberapa kelonggaran, termasuk perjalanan antar negara akan diberikan jika negara itu berhasil mencapai kekebalan kawanan yang diharapkan pada bulan Oktober tahun ini.

Dr Hishamshah mengatakan di beberapa negara asing, ketika seseorang telah divaksinasi sepenuhnya dan negara itu hampir mencapai imuniti kawanan, orang tersebut kemungkinan besar dapat melakukan perjalanan antara negeri dan antara daerah.

Dia mengatakan bahawa negara perlu kembali normal, di mana rakyat setidaknya dapat bergerak, mendapatkan kembali mata pencarian dan berinteraksi secara sosial di tengah norma-norma baru, sambil menambahkan bahawa ini hanya mungkin dilakukan jika kadar vaksinasi Malaysia tinggi.

Namun, dia mengatakan jumlah kes baru tidak akan turun dengan mendadak dan akan tetap berterusan selama beberapa hari ke depan, tetapi percaya bahawa dengan peningkatan kadar vaksinasi dan kepatuhan masyarakat terhadap prosedur operasi standard (SOP), rantai jangkitan Covid-19 akan patah.

Sementara itu, Dr Hishamshah mengatakan KKM merancang untuk menjadikan Malaysia sebuah negara yang mandiri dalam pembangunan vaksin sehingga tidak perlu bergantung pada vaksin yang dihasilkan oleh negara asing.

“Saat ini, negara sedang mengembangkan dua jenis vaksin Covid-19 menggunakan teknologi Messenger Ribonucleic Acid (mRNA) dan teknologi Virus Tidak Aktif di Institut Penyelidikan Perubatan (IMR),” katanya.

Dr Hishamshah mengatakan KKM menjangkakan negara akan mencapai kadar vaksinasi 40 peratus untuk dos pertama dalam minggu ini.

Dia mengatakan itu berdasarkan kemampuan vaksinasi yang ditingkatkan dan diperkuat sehingga lebih dari 500,000 dos dapat diberikan di seluruh negara dalam sehari.

“Kita dapat mengatakan bahawa kita telah melakukannya dengan baik, walaupun begitu, kita juga perlu mengakui bahawa pada awal Program Imunisasi Covid-19 Nasional (PICK) kita agak lambat tetapi itu bukan kerana keraguan kita untuk melakukan vaksinasi tetapi itu kerana masalah bekalan pada masa itu, dan bahkan sekarang bekalan vaksin sangat tidak mencukupi untuk seluruh dunia.

“Namun, sekarang jika anda membandingkan Malaysia dan negara jiran kita dan juga seluruh dunia, termasuk Australia dan Jepun dari segi kadar vaksinasi per kapita, laman web Our World in Data baru-baru ini menunjukkan bahawa kadar di Malaysia sebenarnya adalah yang tertinggi,” katanya kata.

Dia mengatakan negara itu ingin meningkatkan lagi kemampuan vaksinasi tetapi sangat bergantung pada bekalan dari seluruh dunia yang belum mencapai tahap yang diharapkan. – Bernama