The Hedgehog And The Fox: Kelas menengah dan jalan sederhana Malaysia

The Hedgehog And The Fox: Kelas menengah dan jalan sederhana Malaysia

Di luar teater politik, jika ada tren jangka panjang yang mungkin muncul dari pergeseran pakatan pasca pilihan raya umum ke-14, ini akan menjadi pembahagian wacana politik, ekonomi dan sosial yang berkembang menjadi kiri dan kanan, liberal dan konservatif.

Walaupun tahun-tahun awal perjuangan kemerdekaan mungkin ditandai dengan pertandingan antara pertubuhan dan yang disebut dalam buku sejarah sebagai kiri radikal, pertempuran 60 tahun terakhir penguasaan Barisan Nasional (BN) sebahagian besarnya berkaitan dengan cara pemerintahannya . Tidak pernah mengenai ideologi keras yang membentuk wacana dalam masyarakat Barat.

Sukar untuk memerintah kerajaan Malaysia atau pembangkang ketika itu sebagai konservatif atau liberal. Bukan kerana tidak adanya unsur-unsur konservatisme atau liberalisme yang melekat pada salah satu parti, tetapi kerana “model BN” memilih pelbagai pihak dan menyempurnakan seni mengimbangkan pelbagai kepentingan mereka. Itu menunjukkan komitmen kuat untuk menegakkan tradisi, seperti yang dilakukan oleh orang-orang di sebelah kanan, dan pada saat yang sama, ada kesediaan untuk menerapkan idea dan kebijakan yang biasanya terkait dengan kiri.

Dalam politik, ia mengambil pandangan tanpa kompromi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan agama, kepentingan Melayu dan monarki, namun ia tetap inklusif, kosmopolitan dan berbilang kaum dalam pandangan politiknya, mendapat sokongan dari pelbagai segmen dan lapisan masyarakat.

Dalam bidang ekonomi, ia menerapkan sikap cukai rendah, pro-perniagaan dan bahkan dasar neo-liberal seperti penswastaan, tetapi tidak pernah menjauhkan diri dari program sosioekonomi besar atau dasar pengagihan semula dan pemindahan wang tunai skala besar untuk orang miskin. Itu memastikan golongan liberal berada di pinggir dan pihak konservatif tetap terkendali.

Sementara itu, pembangkang tidak pernah membentuk front bersatu untuk mengemukakan hujah yang meyakinkan tentang kemampuannya untuk memerintah – sehingga PRU14. Kedua-dua gabungan pemerintah dan pembangkang memasuki pilihan raya yang mewakili kepelbagaian Malaysia, tetapi langkah politik pemerintah Pakatan Harapan (PH) dan penyelarasan semula yang berlaku sebagai akibatnya telah menjadikan negara ini berisiko beralih ke perpecahan yang tidak putus-putus.

Pengalaman politik dan dasar Barat menunjukkan bahawa perpecahan identiti dan ideologi yang melampau ini bukanlah pemandangan yang indah.

Kadang kala, pembuatan dasar menjadi permainan sifar, pertempuran antara orang kaya dan miskin, bukannya pendekatan jalan tengah untuk mencari jalan keluar yang adil untuk semua. Yang terburuk, ini membuat pemerintah menjadi kebuntuan, mengubah apa yang seharusnya menjadi kebijakan perlindungan kesihatan akal sehat untuk semua orang, misalnya, menjadi perdebatan mengenai doktrin pemerintahan terbatas berbanding pemerintah besar.

Dalam politik, ia menimbulkan keperibadian seperti Donald Trump di AS dan Viktor Orban di Hungary, yang mengambil pendekatan garis keras terhadap imigrasi. Dalam bidang sosial, ia melahirkan Islamofobia.

Terdapat percubaan pada tahun-tahun awal abad ke-21 untuk mengubah cara pemerintah mendekati politik dan pembuatan dasar. Kemudian presiden AS Bill Clinton, perdana menteri UK Tony Blair dan canselor Jerman Gerard Schroeder berkumpul untuk membentuk pakatan untuk merumuskan pendekatan politik baru yang kemudian dikenal dalam politik UK sebagai Jalan Ketiga. Tetapi condong ke arah ideologi begitu tertanam dalam masyarakat Barat sehingga pendekatan yang bebas, adil dan adil secara ideologi hanya gagal mengkristal menjadi alternatif yang hebat dalam pembuatan dasar.

Malaysia telah mengelakkan perangkap ideologi liberal-konservatif. Tetapi pada lintasannya sekarang, ia mungkin menyimpang ke perselisihan serupa yang melanda masyarakat Barat. Untuk lebih baik atau lebih buruk, mungkin tidak akan ada “model BN” lagi untuk menjadikan negara ini berada di jalan yang moderat baik dalam pemerintahan dan kebijakan politiknya.

Walaupun terdapat kepelbagaian sistem multi-parti kita, ketidakpercayaan terlalu mendalam untuk elemen “konservatif” untuk bersatu dan membentuk gabungan dengan “liberal” untuk memerintah dan menjauhkan Malaysia dari politik yang merosakkan “kiri dan kanan” .

Walau bagaimanapun, penyelidikan menunjukkan bahawa kecenderungan ideologi terutama dipengaruhi oleh faktor psikologi. Ketakutan terhadap “orang lain”, misalnya, akan menghasilkan pergeseran konservatif, sedangkan yang terpinggir biasanya akan mendukung mereka yang memiliki sikap lebih liberal terhadap dasar ekonomi.

Oleh itu, jika tidak ada penyelesaian politik, strategi untuk membalikkan jalan bergantung pada pengembangan kelas menengah.

Sebagai kelas masyarakat dalam kelompok pendapatan tertentu, gadai janji yang harus dibayar dan keluarga untuk dijaga, kelas menengah memenuhi sekumpulan nilai tertentu. Mereka menuntut kestabilan jangka panjang yang hanya dapat diberikan oleh politik sederhana dan inklusif, terutama dalam konteks kepelbagaian Malaysia. Mereka memiliki tahap kemerdekaan tertentu yang mengurangkan pergantungan mereka pada perlindungan politik dan meminimumkan tingkah laku tidak rasional terhadap daya tarikan ideologi.

Oleh kerana tahap pendapatan mereka hanya dapat dipertahankan dalam ekonomi yang sihat dan negara yang kaya, mereka akan melihat kebijakan bukan berdasarkan pujukan ideologi, tetapi dari perspektif apa yang baik untuk ekonomi dan negara. Mereka mungkin mengembangkan kesadaran politik yang mendalam tetapi didorong terutamanya oleh idea untuk berpartisipasi dalam proses politik, dan bukannya menarik perhatian terhadap ideologi tertentu.

Oleh itu, tidak menghairankan apabila kita mendapati perbezaan ideologi kurang dalam masyarakat seperti Denmark, Finland, Jerman dan Norway, di mana ukuran kelas pertengahan mereka berkisar antara 75% hingga 80% penduduk, tetapi kecenderungan ideologi lebih banyak dalam politik dan pembuatan dasar di AS dan UK, di mana terdapat sebilangan besar di lapisan bawah masyarakat.

Pada 40% daripada jumlah penduduk, ukuran kelas menengah di Malaysia tidak dapat disangkal lagi. Oleh itu, sangat penting untuk mempunyai dasar yang dirancang untuk memperluas kelas menengah, bukan hanya untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi tetapi juga untuk menjaga negara di jalan yang sederhana, jauh dari trend politik dan dasar yang baru muncul yang ditentukan hanya dengan memecah-belah ideologi gaya Barat.

Nazim Rahman adalah ketua eksekutif dana persaraan. Pandangan yang diluahkan adalah miliknya.