KOMEN | Musim politik, Jun 2021

KOMEN |  Musim politik, Jun 2021

KOMEN | Ini musim politik di Malaysia – sekali lagi. Ini adalah masa tahun ketika pemimpin politik pergi berkunjung. Pola sejak dua tahun kebelakangan ini biasanya dikaitkan dengan krisis – baik sebab dan akibatnya. Ini adalah masa ketika golongan elit memutuskan kepemimpinan Malaysia, dengan pihak yang menuntut menarik dan berurusan.

Sekiranya itu bukan masalah serius, orang akan mendapat kesan bahawa ada pembukaan drama baru dengan pelakon yang sama dan persembahan yang berkaliber.

Hakikatnya ialah apa yang berlaku (atau tidak berlaku) dalam beberapa minggu akan datang akan menentukan siapa yang akan menerajui Malaysia, berapa lama dan berapa harganya. Keputusan yang dibuat tidak mudah, dengan mereka yang terlibat menilai kepentingan dan visi mereka tentang apa yang baik untuk negara. Yang dipertaruhkan adalah struktur demokrasi negara, kualiti pemerintahannya dan, mengingat pengendalian Covid-19, kehidupan.

Dua pemangkin telah menghasut semula politik. Terutama adalah kenyataan bahawa Malaysia menghadapi krisis paling serius dalam sejarahnya – dan berjuang. Tidak ada seorang pun di negara ini yang perlu diceritakan kembali kenyataannya. Ini adalah krisis pertama yang tidak dapat dicapai oleh kerajaan Malaysia.

Dalam krisis sebelumnya, dari Krisis Kewangan Asia 1997-1998 hingga Mei 1969, negara tersebut dapat menggunakan sumber daya untuk mengatasi rasa tidak puas hati, dan, jika perlu, menarik politik berasaskan kaum untuk menggalakan sokongan dan memecah belah pembangkang. Hari ini, dengan ketimpangan yang semakin membimbangkan dan kerentanan yang semakin meningkat yang timbul daripada akibat sosio-ekonomi Covid-19, negara ini disatukan dalam keadaan tidak senang.

Dari Sandakan ke Setiawan, Baling ke Bachok, Mersing ke Masjid Tanah dan Padawan ke Puchong, landasan politik telah mengeras. Walaupun PN mempertahankan sokongan yang besar, ia melakukannya dengan menjadi penyandang jawatan atau bergantung pada kesetiaan / perlindungan peribadi. PAS dan GPS boleh dikatakan juga mempertahankan sokongan dari pangkalan tradisional mereka sendiri.

Krisis – tidak kira seberapa terhad kadar pengujian untuk Covid-19 – telah membawa kepada banyak pihak bahawa pemerintahan semasa Malaysia tidak berada pada tahap yang diharapkan atau diinginkan oleh banyak orang. Sifat Covid-19 memerlukan resolusi ‘seluruh masyarakat’ dan kepercayaan masyarakat yang luas. Penampilan Muhyiddin Yassin yang lebih menonjol setelah tragedi LRT yang tragis dan penembakan pendukung Umno Tajuddin Abdul Rahman tidak secara asasnya menolak sokongan.

Pemangkin kedua untuk berpolitik adalah …